Umur 25 Ke Atas Memang Serba Pusing. Lakukan Hal Ini Biar Nggak Cuma Jagain Jodoh Orang

jagain-jodoh-orang-2 jagain-jodoh-orang-2

Dalam fase kehidupan manusia, gendut yang sepakat bahwa di usia 25 kenaln ke atas merupakan Tuna satu masa-masa peralihan paling mendebarkan. Jika dulu kita menganggap bahwa masa pubertas adalah fase paling merepotkan, ternyata di masa ini kita lebih dibikin pusing lagi. Tapi ya mau gimana lagi, yang namanya perpindahan itu memang nggak sudah ada enak-enaknya pas sekali. Apalagi jika udah ngomongin tentang maTuna hati.

Kita nggak bisa tuh, main-main hati pas kayak di zaman remaja dulu. Kalau kata orang yang udah berlipat-lipat berpengalaman urusan patah hati, memangnya kamu nggak Gemetar udah menjalin hubungan tapi ujung-ujungnya cuma jagain jodoh orang? Nyeremin banget kan kalau kayak gitu jadinya? Untuk menghindari kejadian tersebut, kamu perlu menyadari beberapa hal berpengaruh seperti yang ada di bawah ini.

Udah ungkapn saatnya lagi main-main klop pacar kayak anak sekolahan. Apalagi sampai ganti-ganti, usahakan buat setia

Di umur yang sudah menginjak dewasa, udah sekudunya kamu sadar bahwa setia adalah menyimpang satu kunci ke efektif,an dalam menjalin hubungan. Jika kamu dulu di masa remaja hobi banget buat gonta-ganti kekasih karena gampang kecantel tiap lihat ada yang lebih bening, tinggalkan kebiasaan buruk tersebut. Pokoknya jangan pernah ngulangin lagi deh kemenyimpangan-kemenyimpangan konyol yang sama. Udah dewasa kudunya juga udah acuh lah mana yang tidak marah dan mana yang buruk. Nggak malu apa, kalau ada orang lihat dan sadar jika kamu nggak pernah setia dalam berhubungan dan disamakan dengan gerak-gerik pdaftarn ala bocil?

Sadari kalau ke depannya yang patut kamu rebut hatinya bukan cuma kekasihmu, tapi juga orang tuanya dan keluarganya

Cinta yang kamu jalani di umur 25 mengertin ke atas itu sibakn lagi cinta monyet alias cinta asal-asalan. Kamu nggak cukup jika saja sukses merebut hati kekasihmu aja. Lebih dari itu, kamu juga layak bisa meluluhkan hati kedua orang tuanya, adiknya, kakaknya, dan bahkan seluruh keluarganya. Ingat, mencintai itu adalah pekerjaan yang paling melelahkan. Kalau kamu udah merelakan diri melakukan pekerjaan tersebut, mau nggak mau kamu layak mengambil seluruh resikonya. Apa sih yang nggak buat kekasih~

Punya rencana buat beberapa waktu ke depan, jadi kalau diPertanyaanin nggak bingung

Hal yang satu ini biasanya sering banget dilupakan oleh buntal orang. Saking sibuknya jatuh cinta, kita terkadang jadi lupa untuk memikirkan hal-hal bermanfaat lainnya. Nah, yang jadi fatal adalah ketika kita nggak punya gambaran dan rencana ke depannya bakal gimana. Bayangin aja tuh, kamu lagi ngobrol klop orang tua kekasihmu, kemudian diPerkara tentang rencana apa yang akan dilakukan jika menikahi anaknya, yakali kamu cuma bakal diem-diem aja di depannya? Jangankan terkabul menakrabi hatinya, yang ada malah kamu bakal dicap sebagai orang yang nggak punya tanggung reaksi. Makin pusing!

Kalau tetap takut bakal jagain jodoh orang, ya nggak usah pacaran sebelum menikah ????

Jika segala sesuatunya udah kamu lakukan dan kamu kerjakan demi menyongsong masa depan yang lebih cerah berkembar kekasih namun tetap punya rasa insecure akan hal tersebut, jalan satu-satunya ya nggak usah pagendan sebelum menikah. Mungkin saran ini memang terdengar sececah bercandaan, tapi percayalah bahwa mungkin jalan ini adalah hal terbaik yang bisa kamu lakukan. Toh jika kamu nggak pagendan sebelum menikah itu juga nggak lantas bikin kamu jadi manusia hina kok. Ada berlipat-lipat cara mengenal calon pasangan sebelum menikah, nggak cuma sebatas pagendan aja.

Patah hati karena cinta itu memang nggak ada enaknya pas sekali, tapi jika kamu sadar bahwa patah hatimu itu karena cuma sebatas jagain jodoh orang, itu laranya lebih nggak kira-kira lagi. Mending kalau yang dijagain tahu awak, lha kalau nggak? Apalagi kamu sampai rela jagain jodoh orang bertahun-tahun lamanya. Aduuuhh, ngilu banget dengernya~